Monday, December 25, 2006

Lentera 3 bulan...

Atas request tante Okke, hehehe...


Lentera lagi manyun...



Lentera difoto close-up sementara punggungnya lagi dipijet, he he he...

Wednesday, November 29, 2006

ritual

Pagi:
Minum Lactamil coklat (mengandung sari daun katuk)
Makan Bubur kacang ijo
Minum jamu buat ngelancarin ASI (paiiiiiit)
Minum obat Molloco B12 (katanya sih ngelancarin ASI)

Siang:
Makan Nasi + sayur bayem/katuk
Molloco lagi

Sore/Malem:
Minum Lactamil jahe
Minum jamu
Molloco
Makan nasi ma sayur bayem/katuk
Minum suplemen kalsium (kata mamah bisa bantu lancarin ASI juga)

Pagi-siang-sore: minum aer putih sebanyak-banyaknya ampe kembyung...

Dua bulan terakhir ritual makan gue kayak begitu...Tapiiiiiiiiii, sampe hari gene ASI gue ga lancar2...tiap mompa ato meres teteup wae dapetnya 20cc-an...tiap abis ngasi nenen ke Lentera tetup aja dia minta tambah susu botol...hiks hiks...

Monday, September 25, 2006

Lentera Kami...

Welcome to the world, Lentera Firdausy Radix



Semoga mama dan ayah bisa menjadi orang tua yang terbaik untuk kamu ya Nak...

Saturday, August 05, 2006

Perkiraan Kelahiran

"Emmm dok, jadi kira-kira saya lahiran kapan?"
"Kamu tanggal haidnya yakin ga salah itung?"
"Yah, seinget saya sih gitu...tp kata dokter kalo liat usg perkiraan lahirnya beda?"
....
"Kemungkinan awal Oktober sih..."
"Tanggalnya dok?"
....*pa dokter nyengir doang*

"Ya awal-awal sih kemungkinan...tgl 1 ampe 4....tp bisa sebelum ato sesudah"

Yaaaaah, jadi gimana ngatur cutinya neeeeh?

Monday, July 10, 2006

what the...

What the hell did Materazzi said to Zidane that made him so pissed off?

Thursday, June 29, 2006

Bandungku Ga Aman Lagi

Rasanya, jaman gue kuliah dulu, ga pernah ada rasa takut kalo harus jalan di daerah kampus malem-malem.
Pulang os jam 11 malem, pulang sendiri juga gapapa...
Abis belajar bareng temen-temen, beli roti bakar jam 2 pagi nyante aja...
Parkir mobil di pinggir jalan sebelum gang-nya kos-kosan temen biar diinepin dua malem juga alhamdulillah aman.

Eniwey,
Tadi sodara gue cerita. Sepupu nyokap gue (tinggal di jakarta) dapet telepon dari anaknya (cowo) yang kuliah di Bandung sekitar jam 11 malem.
"Ma, tolong transfer 8 juta sekarang ke atm. Ada temenku yang tabrakan, perlu uang sekarang!"
Si ibu kaget setengah mati, trus nanya, "emang siapa yang tabrakan? besok pagi aja transfernya, sekarang kan udah malem?"
Yah, lebih kurang gitu deh dialognya...intinya, si ibu minta waktu ampe pagi krn saat itu dah malem banget. Tapi si anak kekeuh minta ditransfer saat itu juga. Si ibu kan juga curiga, tp akhirnya telepon di tutup dan si ibu minta menantu lakinya untuk coba telpon si anak, cari tau sebenernya ada apa.

Pas di telpon, yang angkat suaranya kaya Bapak-bapak. Dan sama seperti tadi, dia juga ngotot minta ditransfer 8 juta saat itu juga dan ngaku sebagai temennya si anak.
Lagi-lagi dari pihak ortunya minta waktu ampe pagi, tp abis itu telepon tutup.

Dalam kondisi menunggu dalam keadaan senewen, sekitar jam satu pagi akhirnya si anak nelpon lagi ke ibunya.
"Bu, maafin aku ya...uang tabunganku abis semua dirampok orang (sekitar 4 jutaan di atmnya)..."
Ternyata kejadiannya kayak gini:
Jam 8 malem dia abis belajar bersama di kos-kosan temennya, dia mampir ke atm bni di jalan dipati ukur buat ngambil uang 50rb.
Pas keluar, tau-tau ada 3 pemuda ama 1 bapak-bapak nyegat dia dan langsung nembak aja, "eh, kamu ya yang tadi ngeroyok temen saya!!!"
Tau-tau dihadang kayak gitu kan kaget, trus si anak langsung nolak "bukan...bukan saya kok!"
Ga tau gimana, pokoknya kejadiannya cepet banget, si anak ini langsung ditarik masuk ke mobil Avanza ama orang-orang itu.
Di dalam mobil dia diminta ngeluarin atmnya dan minta pin-nya tp dia nolak terus. Akhirnya dia diancem dengan disundut rokok dan ditodongin pisau.
Sambil terus dibawa keliling-keliling Bandung ga jelas, si anak ini trus jadi kayak kena hipnotis dan terus nelpon ibunya seperti tadi.
Mereka akhirnya berhenti di RS Hasan Sadikin, di atm sana atm si anak akhirnya dikuras abis dan si anak ditinggalin di sana yang akhirnya sadar dan nelpon nyokapnya.

Besoknya si anak lapor ke polisi dan menurut pak polisi, kejadian kayak gini tuh udah sering. Yang diincer biasanya mahasiswa, jalan sendirian abis magrib, baru keluar dari atm.

Pas gue ceritain kejadian ini ke adik gue, dia cerita kalo pas jaman dia TPB (2 taon yang lalu kira-kira), pernah kejadian juga mirip gini tapi lebih parah.

Temen dia (cowo), baru ambil atm di bca dago (pojokan deket flyover itu loh...). Pas keluar juga sama, tau2 disergap pemuda-pemuda dan dimasukin ke mobil. Entah karena ATM si anak kosong ato gimana, ortu si anak ini langsung ditelpon ama penculik dan minta tebusan 100 juta melalui rekening si anak.
Besoknya ortu si anak transfer jumlah tersebut tp lapor polisi juga. Kan ngambil duit pake atm ga boleh lebih dari 5 juta sehari, jadi polisi bisa nge-trace pengambilan uang tebusan tadi sama penculik-penculiknya.
Tiga hari kemudian, baru si anak dan penculiknya ketemu ama polisi di Bekasi...yang ketangkep juga cuma 2 orang dari komplotan sekitar 5-6 orang yang nyulik dia....

Minggu lalu (pas hari Minggu juga) sodara sepupu gue juga ketiban apes banget. Dia lagi belajar bareng di kosan temennya deket unpar, sementara mobilnya (kijang taun 90-an) diparkir di jalan ciumbuleuitnya deket gang bukit hegar situh...(jam dua siang loh).
Eeeh, pas dia mau pulang tu mobil udah raib ajah...Ilang tak berbekas.
Yang ada kan sepupu gue bengong dan langsung stress (iyalahhh, ngilangin hp aja stress apalagi ngilangin mobil).
Udah lapor polisi sih, tapi ya harapan buat balik lagi tipis banget. Mobil begitu biasanya udah dibawa kabur jauh ato udah dikanibalin ama tukang2 onderdil.

Well, moga-moga cerita-cerita gue bisa jadi peringatan buat kita-kita (terutama yang tinggal di Bandung, punya sodara ato ponakan di Bandung) supaya lebih hati-hati terutama di daerah mahasiswa.

Saran dari gue sih:
1. Jangan ambil ATM setelah hari gelap sendirian, terutama di wilayah Dago, Dipati Ukur, Hasanuddin apalagi...
2. Kalo bisa isi ATM yang dibawa sehari-hari jangan banyak-banyak banget. Cukupin buat hari-hari aja. Punya dua tabungan, satu buat hari-hari, dana yang lebih besar di rekening lain yang ga pake kartu atm ato atmnya tinggalin di rumah aja.
3. Kalo keluar ATM ada orang-orang yang ngerumunin, langsung teriak aja sekenceng-kencengnya...masalah itu penculik ato orang lewat, urusan belakangan.
4. Parkir mobil ato motor selalu pakai kunci ganda. Dan ga usah sayang pasang alarm mobil walo mobil kita tua juga...300 ribu udah dapet yang lumayan kok.

Saturday, April 29, 2006

Laper

Jam 4 pagi gue mendadak bangun
Laper
Haus

Minum air putih
Masi laper

Turun ke bawah
Buka kulkas
Ambil bubur kacang ijo dingin

Masi laper juga

Ngemilin cheese cashew-nya Tizi's

Masi laper juga

*ini yang laper gue apa si kaka di dalem peyut si :p*

Thursday, April 27, 2006

Jenuh

Gak kerasa, masuk bulan depan genap tiga tahun gue kerja di sini.
Wajarkah kalo gue sekarang merasa jenuh?

Wednesday, April 19, 2006

Berusaha Profesional dalam Keadaan Hamil



Ini bukan judul artikel, tapi curhat.

Sejak dinyatakan hamil, ada sedikit perasaan khawatir pada diri gue sendiri.
Gue pernah keguguran sekitar 1,5 tahun yang lalu -- dan bukan mustahil itu bisa kejadian lagi (nau'dzubilahimindzalik!)
Tapi alhamdulillah, sampe menginjak minggu ke-19 ini kandungan gue sehat-sehat aja walo bulan-bulan pertama maboknya ampun-ampunan :D

Eniwey...
Gue udah ngasi tau ke kantor kalo gue lagi "isi" sejak kira2 minggu ke 8-9 kehamilan gue. Dan gue udah bilang, selama hamil gue nggak mau keluar kota, mengingat gue punya sejarah keguguran. Apalagi gue jadi gampang banget kleyengan dan pada saat itu gue lagi mabok-maboknya.

Pekerjaan gue adalah staff marketing, yang otomatis mau gak mau harus banyak 'jalan'. Kalo masi di Bandung-bandung aja sih gue masi OK-lah. Tapi kalo keluar kota, gue mikir-mikir lagi lah...(alasan diatas cukup jelas, ya?).

Apakah dengan gue meminta 'perlakuan khusus' tersebut, gue terlihat sangat tidak profesional?
Apakah dengan permintaan gue tersebut membuat gue seperti 'lemah'?
Apakah terlihat seperti gue 'memanfaatkan' kondisi gue saat ini?

Kenapa gue sampe bertanya-tanya seperti ini?

Pernyataan gue: Saya tidak mau keluar kota dulu selama hamil karena saya pernah punya sejarah keguguran.

Anda sebagai manusia cerdas, menyimpulkan arti pernyataan gue di atas GAMPANG BANGET kan?

Kalo ada manusia yang selalu always tiap kali every time nanya ke gue:
Pit kapan kamu kira-kira cukup fit? Nanti kita atur schedule ke Karawang...
Pit kamu besok kira-kira sehat ga? Gimana kalo kamu ama Pak ... ke Purwakarta ngeliat kondisi bla bla bla?
Pit account yang ini kan kamu yang pegang, gimana kalo kamu udah cukup fit kita ke Cianjur spy bisa ketemu orang bla bla blah?

Dengan pertanyaan2 diatas, otomatis gue setiap kali harus menolak kan?

Dengan menolak suatu pekerjaan, kesan guenya kan jadi nggak prof & pemalesan.
Apalagi dengan semakin sering pertanyaan2 seperti diatas diajukan ke gue, semakin sering gue nolak (dengan alasan yang samaaaaa!!!!).
Pada akhirnya, manusia penanya yang tidak bisa menyimpulkan pernyataan gue di awal tadi menyimpulkan bahwa selama hamil ini gue jadi PEMALAS. Dan dia bilang ke gue kalo dia berharap agar sifat PEMALAS gue itu cuma bawaan bayi ajah.

Nyeri hateeeeeee deh gue :(

Tadi pagi, si manusia penanya tadi lagi-lagi ngajak gue keluar kota yang berjarak satu jam dari Bandung dengan berbagai alasan.
Dengan pertimbangan gue lagi nggak mau dimanyunin seharian (o ya, apakah gue udah bilang bahwa setiap kali gue nolak si manusia penanya itu akan nyemberutin gue seharian penuh??) dan sepertinya badan gue lagi enggak terlalu rontok, gue setuju untuk ikut. Lagian perginya cuma sebentar doang.

Emang siiii, gak lama....
Hasilnya?
Di perjalanan pergi gue muntah-muntah sekali (untung ada pom bensin).
Sepanjang perjalanan pulang gue pusing dan keringet dingin.
Pulang kantor perut bawah gue kram.

Dan besok ada rencana balik lagi kesana karena ada yang harus dengan segera diurusin.
Naga-naganya gue bakal disuruh ikut lagi.
Huh, dan gue udah bisa mengira-ngira yang bakal dia bilang: "Pit, kan kamu yang kemaren ikut ngobrol ama orang instansi anu...jadi kalo besok dia ngeles ato gimana kan saya jadi punya saksi bla bla bla blagh"
Jadi?
Yah, paling nolak lagi, dikatain pemalesan lagi, dicemberutin seharian lagi...dst

Gosh, mosok gue mesti begini terus ampe sembilan bulan siiiiih ?
Ato itu emang tujuannya bikin gue merasa bersalah dan tersiksa di kantor ?
Duh, plis deh...