Friday, December 13, 2002



Macet






Baca komentar postingan kemaren sempet rada bingung juga � gue pikir, kok sempet-sempetnya ya orang ngeceng (baca:enjoy) pada waktu macet? Sementara buat gue yang namanya macet tetep aja unsur nyebelinnya lebih gede ketimbang unsur fun-nya (kalo ada). Well, mungkin kalo macetnya macem saat malem minggu di Dago atau malem tahun baru sih bisa dimaklumin, tapi kalo kondisinya macem di jalan Riau itu sih mana sempet ngeceng?

*Mikir bentar*

Di sisi lain, mungkin ada juga yang mikir � terutama bagi mereka yang idup di kota besar macem Jakarta atau Bangkok *twink* yang macet udah jadi makanan sehari-hari � ni anak kena macet seumprit doang kok bawaannya udah sewot? Secara pribadi ada dua faktor yang bikin gue enggak (atau belum) bisa �menikmati� yang namanya macet: Pertama, gue dibesarkan di lingkungan yang tenang dan serba teratur yang nyaris bebas macet�[produk hutan tropis di sini :D]. Dua, lokasi macet di jalan Riau itu deket banget ama rumah gue dan kalo udah parah banget, depan rumah gue juga bisa kena efek macet di sono. Dan kalo depan rumah udah macet, mo ngeluarin mobil aja bisa nunggu 15 menit sendiri.

Yah, mungkin suatu hari gue akan terbiasa ama sedikit macet-macet ini.

Eh, sekarang lagi ujan gede di sini. Dan gue jadi inget salah satu pertanyaan dari pak AW, dosen gue, waktu gue masih tingkat dua: Kenapa di Bandung kalo udah ujan dikit aja langsung aja bawaannya bikin macet mulai dari Bandung utara sampe ke selatan? Kenapa ya?





1 comment:

wow power leveling said...

welcome to the wow gold, cheap WoW Power Leveling, service site,wotlk gold buy cheap wow gold,wow gold,world of warcraft power leveling buy wow gold